4 Maret 2010 M / 18 Rabi’ul Awwal 1431 H

Ngaret,,,apa ini ya tradisi yang sudah menjadi kebudayaan masyarakat kita, Indonesia?

Tadi pagi aku janjian ma temenku yang katanya mw ngadaian penelitian gitu,,dia bilang mw ke kampus jam 10. OK. aku iyain aja,,, lagian Q juga ada rapat pada jam yang sama,, bahas masalah yang lebih penting, praktikum untuk semster ini. Jam 10 kurang aku udah ngampus, udah nyampe,,dan kulihat sudah ada anak2 angkatan 2009 (yang awalnya mw Q jadikan objek penelitian temenku) ngumpul. Heum,, Q jadi lgsg g enak, coz Q janjiin jam 10 akan ada temenQ yang mw ngelakuin penelitian. Anak2 09 stlah melihat diriku langsung nyamperin dan bertnya, mas kapan to temennya itu mw kesini,,kLo masih lama abnak2 mw makan dulu. Singkat cerita (lamanya aku nelpon temenku itu, smsin tanya di mana, jdi pa g, dan bla3) aku bilang kLo mw makan, ya makan dulu aja gpp ntar temenku agak lama, katanya kejebak macet (bohong padahal).

Belum selesai maslh itu, Q udah diterpa masalah lain lagi,ya, rapat penentuan praktikum juga ngaret,,, katanya jam 10 tai, mpe jam 10.30 belum pada dtng, masih g lengkap jumlah asisten yang harusnya rapat. Hem,, y wes tunggu aja sembari nunggu temenku yang mw ke kampus juga….. Akhirnya dua2nya ngaret,,,

Padahal ya, kLo kita lihat di negara2 maju sono, istilah jam ngaret itu g ada sama sekali! Mereka sangat menghargai yang namanya waktu. Orang Eropa, semisal Inggris, Jerman, Spanyol, Perancis, sangat menghormati waktu, apalagi orang Jepang! Wuih sangar, mereka seperti takut dengan yang namanya waktu, takut g bisa memanfaatkan waktu dg baik, takut menyia2kannya, pokoknya takut lah (emang ada hubungannya ya, hehehe)

Aku pernah punya pengalaman yang agak memalukan terkait jam karet (eh yang bener ngaret apa karet si,). Gini, waktu itu aku ditugasin oleh dosenku untuk ngajak jalan2 bule Jepang yang akan ngisi kuliah tamu keliling kota Semarang. Kata dosenku jemput pak Kurokawa (nama si bule) jam setengah sepuluh ya. Iya pak, aku menimpali (baku amat ya). Nah, jam9 aku udah siap dan meminta sopir kantor untuk menemaniku menjemput bule itu. Namun apa jawab si sopir, Ah, masih jam 9 (saat itu padahl sudah jam 9 lewat 5), entar aja, kalo udah lewat seperempat.

Pak, ni perjalanan ke hotel kira2 seperempat jam, kLo ada macet gimana pak, ntar terlambat, kataku. Alah, nyantae aja lak wes,, jawab si sopir. Pak Bambang belum nyuruh to, wes to nyantae ae. Si sopir emang agak rese, kLo yang nyuruh bukan atasanya dy g lagsung berangkat. Sial, pikirku. Y udah, Q keluar, pura2 nelpon Pak Bambang, lalu masuk lagi dan bilang pada si sopir, Pak, sekarang aja. dia bilang, siapa yang nyuruh? Pak Bambang, kataku, ni aku barusan nelpon. O ya udah sekarang aja, katanya,, Huuu, dasar.

Sesampai di sana e,,, si bule udah nongkrong di loby sambil baca korang. Dengan tergesa2 Q langsung nyamperin dan bilang maaf, I’m sorry sir for coming late.. and bla2 berbasa basi dan cari alasan gitu. Dia ga marah si, orangnya emang baek banget,,, tipe2 penyabar gitu. Namun satu yang sempet menohok.. Pada waktu aku bilang maaf pak, kita BARU telat lima menit koq (sambil bercanda gitu), namun balasannya… Anda SUDAH terlambat lima menit..

Huff, harus dibedakan antara BARU dengan SUDAH,,, itu sangat krusial, apalagi kLo mind set kita masih diracuni dengan BARU, maka tradiri jam ngaret akan terus bergerilnya di Indonesia,